News457 views

Tanggap Atas Ancaman DBD, Ketua FPRB Sulawesi Tenggara Gencar Instruksikan Lakukan Foging di Pemukiman Warga.
Kendari,lumbungsuaraindoesia.com Sebagai bentuk perhatian terhadap wabah DBD, Forum Pengurangan Resiko bencana (FPRB) Sulawesi Tenggara (Sultra) melakukan aksi penyemprotan fogging di dua titik di Kota Kendari pada Sabtu (20/1/2024) pagi.

Sekolah yang menjadi titik penyemprotan adalah SD Negeri 84 Kendari dan SMP Negeri 1 Kendari.

Baca Juga:  Melalui Prosesi Adat Kalosara, Kapolsek Lasolo, Pemerintah Kecamatan dan Tokoh Adat Mediasi Pasca Kejadian di Desa Toreo

Ketua FPRB Sultra, Yudhianto Mahardika mengatakan bahwa fogging yang dilakukan dalam rangka upaya untuk meminimalisir penyakit demam berdarah dengue yang mulai ditemukan di kota Kendari.

“Hari ini, kita lakukan langkah awal untuk meminimalisir penyebaran DBD yang sangat membahayakan semua orang terutama anak-anak”, ungkapnya.

Selengkapnya, Klik Link di Bio

Lebih lanjut, anggota DPRD Sultra ini mengaku jika pihaknya memfokuskan di sekolah sekolah terlebih dahulu karena anak kecil sangat rentan terkena DBD.

Baca Juga:  Dua Dirut Usaha Tambang dan Kepala Syahbandar di Panggil Oleh DitReskrimsus Polda Sultra.

“Kita fokus di sekolah sekolah karena kita tau banyak anak kecil dan mereka berpotensi terkena DBD”, jelasnya.

Di lokasi yang sama, Wakil Kepala Sekolah SD Negeri 84 Kendari, Muh. Rasyid mengapresiasi langkah Forum Pengurangan Resiko Bencana (FPRB) Sultra yang melakukan fogging.

“Kami sebagai pimpinan berterimakasih atas aksi nyata yang dilakukan FPRB Sultra. Semoga ini terus berjalan untuk meminimalisir terjangkitnya anak anak kita”, tuturnya.

Baca Juga:  Ketua Umum PJI Hartanto Boechori: Itu Pembunuhan Bung!!! Bukan Kelalaian!!!* *Penganiayaan dan Pembunuhan oleh Anak Anggota DPR RI*

Di lokasi berbeda Abdul Hamid mengucapkan terimakasih untuk aksi nyata yang dilakukan FPRB Sultra dibawah Komando Yudianto Mahardika.

“Tentunya, aksi fogging ini berdampak positif terhadap sekolah kami, karena ini merupakan langkah nyata dalam meminimalisir penyebaran wabah DBD”, bebernya.

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Komentar